Lamborghini Essenza SCV12 Adalah Mobil Balap Terbaik

Lamborghini Essenza SCV12 Adalah Mobil Balap Terbaik – Apakah mungkin untuk bosan dengan jajaran legal jalanan Lamborghini? Kami akan meragukannya, tetapi keberadaan Essenza SCV12 menunjukkan setidaknya ada beberapa pencari sensasi ultrakaya yang tidak dapat menemukan adrenalin tertinggi yang cukup tajam dari model-model yang memakai plat nomor.

Lamborghini Essenza SCV12 Adalah Mobil Balap Terbaik

fivemilepointspeedway – Essenza bukan mobil jalan raya dan diproduksi oleh divisi motorsport Lamborghini. Tapi juga bukan mobil balap, karena pembeli tidak akan bisa bersaing di dalamnya.

Seperti penawaran FXX Ferrari , ini adalah trek khusus khusus yang menawarkan kesempatan untuk mengalami kinerja di luar kinerja pabrik Huracán GT3 , serta mengambil bagian dalam serangkaian hari trek khusus Essenza di sirkuit di seluruh dunia.

Kami menghancurkan gerbang yang pertama, diadakan di Sirkuit Vallelunga dekat Roma di musim panas yang menyengat, untuk mengalami seperti apa rasanya hidup di ujung tajam 1 persen.

Baca Juga : Peugeot Luncurkan Mobil Balap Hybrid Untuk Le Mans 

Tidak lebih dari 40 Essenzas akan dibangun masing-masing membawa harga dasar sekitar $ 2,6 juta dan Lamborghini mengatakan 10 pertama telah dikirimkan ke pelanggan.

Mobil yang saya kendarai di Vallelunga adalah prototipe pekerja keras, mengenakan bungkus penyamaran oranye-hitam dengan peringatan yang sepenuhnya berlebihan “Attenzione: Macchina Veloce,” atau “Peringatan: Mobil Cepat.” Tapi secara mekanis itu hampir identik dengan mobil milik pribadi yang tampak jauh lebih bagus yang juga berada di jalurnya.

Bertemu dengan Essenza untuk pertama kalinya di garasi pit dengan clamshell depan dan belakangnya dilepas mengungkapkan silsilah kompetisinya. Ini berbagi beberapa struktur bagian bawah bodi dengan Aventador , tetapi lebih dari itu dengan pembalap Super Trofeo dan GT3, dengan peredam multi-adjustable, saluran pendingin yang luas, dan bahkan jack udara integral untuk mengangkat semua sudut sekaligus.

Monocoque serat karbon telah diperkuat untuk memenuhi standar kelas balap hypercar FIA tanpa menggunakan roll cage terpisah. Yang membingungkan, tidak ada rencana untuk mengambil balap SCV12, meskipun Lamborghini mengakui beberapa pelajaran teknis dapat diintegrasikan ke dalam mobil balap prototipe Le Mans Daytona generasi berikutnya ketika kelas LMDh (Le Mans Daytona hybrid) debut secara global untuk IMSA dan WEC pada tahun 2023.

Essenza ditenagai oleh versi lama Lamborghini 6.5 liter naturally aspirated V-12, berjalan tanpa katalis dan sekarang menghasilkan 819 tenaga kuda dan torsi 516 pon-kaki. Tetapi pemasangan mesin telah dibalik sehingga menggerakkan gearbox balap sekuensial Xtrac yang dipasang melintang yang dipasang di belakangnya dan hanya memberi daya pada gandar belakang. (Aventador mengirimkan torsi ke keempat roda.)

V-12 Essenza tidak mampu mengambil beban struktural, tetapi gearbox harus, karena suspensi belakang dipasang langsung ke sana. Itu membutuhkan penggunaan dudukan logam yang besar di sekitar motor untuk menghubungkan transmisi ke kompartemen penumpang. Semua perancah itu adalah salah satu alasan mengapa berat kering 3042 pon Essenza tidak mengejutkan.

Kabin selesai dengan standar yang lebih tinggi daripada mobil kompetisi sejati, dan kurangnya tabung roll cage membuatnya jauh lebih mudah untuk masuk dan keluar. Tapi begitu dalam pelukan erat kursi ember, pandangan ke depan hampir sama dengan pembalap sejati, dengan roda kemudi bergaya yoke tertutup kontrol dan dengan tampilan layar di tengahnya.

Selain paddle perpindahan gigi dan sakelar yang jelas untuk lampu dan wiper, ada hal baru seperti pembatas kecepatan pitlane, roda gulir untuk menyesuaikan jumlah ABS dan intervensi kontrol traksi, dan kenop untuk mengubah preload diferensial belakang.

Ini memvariasikan efek penguncian di seluruh roda belakang saat tidak bertenaga, secara efektif memungkinkan keseimbangan penanganan yang mengarah ke sudut untuk disesuaikan dari depan ke belakang. Bias rem antara dua as juga bervariasi,

Singkatnya, ada banyak hal yang perlu diingat, sebagian besar dilupakan begitu saya turun ke trek dengan instruksi untuk mengikuti pekerjaan pembalap Miloš Pavlovi dalam mobil balap Super Trofeo Evo 2 yang mengatur kecepatan. Ini terbukti jauh lebih mudah daripada kedengarannya.

Essenza telah dirancang untuk menawarkan sensasi yang dapat diakses oleh mereka yang memiliki sedikit atau tanpa pengalaman kompetisi yang sebenarnya. Dasar-dasarnya semua mudah, mobil bahkan mendapatkan kopling otomatis sebagai pengganti pedal manual yang dioperasikan oleh sebagian besar pembalap GT yang sebenarnya masih digunakan untuk diluncurkan. Hanya mendapatkan sekitar trek tidak sulit.

Performa di garis lurus sangat besar, tetapi cengkeraman dari ban ban balap Pirelli yang besar lebih besar. Atas rekomendasi Pirro, saya memulai dengan mode mesin dalam pengaturannya yang paling terbatas, membatasi output hingga sekitar 650 tenaga kuda, dan bahkan dalam kondisi yang terdevitalisasi ini masih cukup menyamai Super Trofeo dalam hal akselerasi. Beralih ke kekuatan penuh membuktikan bahwa SVC12 memiliki keunggulan pada saudaranya yang balap, tentu saja di trek lurus Vallelunga.

Mobil itu tidak memiliki torsi rendah yang besar, tetapi paling senang bekerja keras dan terdengar sangat buas—bahkan melalui bantalan helm balap jauh sebelum lampu shift di roda kemudi memulai penerangan progresifnya.

Transmisi bergeser secara brutal, tetapi remnya kurang menggigit daripada yang saya harapkan selama tugas pertama saya. Seperti kebanyakan mobil pemilik, prototipe Essenza menggunakan rotor besi Brembo kelas motorsport sebagai pengganti keramik karbon, dan awalnya terasa seolah-olah mereka berjuang dengan massa mobil.

Ternyata tidak. Saya kembali ke pit untuk belajar dari Pirro, yang telah memantau telemetri mobil, bahwa saya belum cukup menekan pedal rem. Saya telah mengatur tekanan garis puncak lebih dari 1000 pon per inci persegi, tetapi dibutuhkan lebih dari 1400 untuk membuat bantalan menggigit sekuat mungkin.

Memalukan, bukan? Hal-hal membaik pada tugas kedua saya, meskipun mendorong dengan lebih banyak kekuatan membuat pedal dekat dengan lantai dan membutuhkan upaya serius di kokpit yang panas. (Prototipe tidak memiliki AC, tambahan opsional yang akan dipilih oleh semua pembeli yang masuk akal.)

Dengan permukaan lintasan Vallelunga di lebih dari 120 derajat, ada sedikit masalah untuk memasukkan panas ke dalam ban. Pirellis memberikan daya rekat yang luar biasa tetapi juga—dalam tikungan yang lebih kencang—perilaku memisahkan diri yang relatif tiba-tiba yang umum pada slick.

Ini cukup tiba-tiba untuk membuat saya senang karena pengawasan kontrol traksi. Pada bagian sirkuit 2,5 mil yang lebih cepat, elemen sayap dan diffuser Essenza yang luas menciptakan downforce yang sangat besar sehingga membuat mobil terasa praktis tidak dapat dilekatkan: Dalam pengaturan paling agresif, permukaan aero dapat menghasilkan hingga 2.650 pon tekanan ke bawah.

Essenza adalah mobil yang mendebarkan, tetapi tidak menakutkan. Mengingat hingga lima detik satu putaran lebih cepat daripada mobil GT3 di sekitar sirkuit yang telah diuji Lamborghini, itu adalah pencapaian yang mengesankan.

Dan juga masuk akal, mengingat sebagian besar audiens targetnya akan jauh lebih kaya dalam hal uang daripada pengalaman motorsport papan atas.

Baca Juga : Honda Resmi Mundur Dari F1 Yang Ingin Berfokus Pada Mesin Ramah Lingkungan

Selain biaya mobil, pembeli akan mendapatkan sekitar $36.000 untuk setiap acara, dengan biaya ban, mekanik, pemeliharaan, dan jika ambisi mengalahkan bakat perbaikan di luar itu. Bagi mereka yang memiliki lebih banyak uang daripada waktu, kenyamanan seperti itu akan menjadi nilai yang baik.

Namun hari di Vallelunga juga merupakan pengingat bahwa bahkan mobil tercepat pun segera merasa kesepian di trek tanpa ada orang lain yang bisa diajak bermain. Performa elektrifikasi Essenza kurang menarik dibandingkan pertarungan roda-ke-roda dalam sesuatu yang lebih lambat dan kurang bertenaga. Yang benar-benar perlu dilakukan Lamborghini adalah mengatur seri balapan.

Related posts